KISAH SEPIRING NASI dan SEGELAS TEH MANIS YANG LUAR BIASA (Kisah Nyata Penuh Inspirasi)

Standard
Kisah mengharukan tentang kehidupan seorang tukang sampah di Jakarta ini diceritakan oleh seorang pegawai kantor di daerah sana. Sang tukang sampah tidak banyak bicara, namun perilaku beliau sungguh menusuk hati kita semua. Derajat moralnya jauh lebih tinggi daripada moral tokoh-tokoh politik negeri ini yang terlibat kasus korupsi. Mari kita simak kisah nyata singkat tentang seorang Tukang Sampah ini.
Barusan saya istirahat makan di kantor saya, kebetulan kantor saya di daerah yang lumayan ‘minus’ sih. Kalau anda yang ada di Jakarta mungkin tau daerah Stasiun Kota seperti apa. Banyak pengemis, gelandangan dan orang-orang yang tingkat kehidupannya (maaf) dibawah kesejahteraan.
Sebelum cari makan, saya beli rokok dulu agar setelahmakan tidak bingung nyari rokok.. Saya nyalakan satu batang.. Sambil nge-rokok saya jalan buat nyari tempat yang enak buat duduk dan makan. sampai akhirnya saya nemu sebuah tempat yang menurut saya enak dan teduh. Saya celingukan, soalnya
semua tempat duduk sudah ditempati orang-orang. Di sela-sela celingukan, seorang bapak tua berkata ke saya:
“Silakan pak, disini aja duduk sama saya” katanya.. Saya nengiyakan, meskipun agak panas tapi yang ada cuma disitu saja. Saya perhatikan bapak itu, orangnya sudah tua banget, kurus, giginya sudah ompong, rambutnya sudah putih semua, bawa-bawa tas besar sama kresek isinya plastik-plastik bekas. Dimulailah obrolan saya sama bapak
itu.
S: Saya, B : Bapak ——————————–
S: lagi nunggu apa pak?
B: nggak mas, ini cuma duduk-duduk aja abis cari sampah seharian.. capek..
S: Jalan dari jam brapa pak?
B: dari pagi mas, uda lumayan banyak dapetnya ini..
S: oohhh…
Obrolan sempat berhenti sebentar,  saya nikmati rokok, bapaknya merapikan plastik2nya.. Sampai pada akhirnya saya lihat si Bapak nemijat2 kepalanya sambil menghela napas panjang..
S: pusing ya pak? siang2 panas begini memang bikin pusing..
B: (ketawa kecil) iya mas.. agak pusing kepala saya..
S: bapak ngerokok? ini kalau bapak mau.. (sambil saya sodorkan rokok saya yang tinggal sebatang)
B: nggak mas makasih, saya nggak ngerokok.. sayang uangnya, mending buat makan daripada beli rokok.. lagian gak bagus juga buat badan. (Dalam hati  rada tertohok juga…)
S: iya juga sih pak.. (nginjek rokok saya). Tiba2  saya dengar suara perut… *kruuuuukk*
gitu. Saya spontan noleh ke arah si bapak.
S: Bapak belum makan pak?
B: (senyum) belum mas, aga nanti mungkin..
S: wah, nanti tambah pusing pak?
B: iya mas, saya udah biasa kok.. (Tidak lama, terdengar lagi bunyi perutnya..)
S: Bapak beneran gak mau makan pak?
B: iya mas,nanti aja… (Saya sdh merasa kalau bapak ini bukannya tdk mau makan, tapi beliau tdk punya uang buat makan..)
S: sebentar ya pak, saya ke warung dulu pesen makan..
B: oh.. iya mas, silakan.. (saya mendatangi warung nasi padang terdekat. Saya pesan buat saya sendiri dan saya inisiatif belikan nasi lauk ayam buat si bapak. Selesai pesan, saya bawa nasi itu dua piring ke tempat duduk tadi, trus duduk.. Saya mau langsung berikan tapi kok saya takut kalau bapaknya salah tanggap atau tersinggung,  jadi saya akting sedikit. Saya pura-pura dapat telpon dari teman.
S: (pura2 telpon) yaaah? ga jadi kesini? Sudah gw beliin nih… ooohh.. gitu… yaudah deh gakpapa.. *pura2 tutup telpon*
S: wah payah nih temen saya, sudah dibelikan makanan ternyata gak jadi..
B: (senyum) ya gak papa mas, dibungkus saja nanti bisa dimakan sore..
S: wah, keburu basi pak kalo nanti sore.. dimakan sekarang pasti gak abis.. gimana ya? mmmm… Bapak kan belum makan siang ini. Dari pada sayang gak ada yang makan gimana kalo bapak saja yang makan pak? nemenin saya makan sekalian pak..
B: waduh mas, saya gak punya uang buat bayarnya..
S: gak apa2 pak, makan saja.. saya bayarin deh! saya lagi ulang tahun hari ini..(bohong)
B: wah.. beneran ga papa mas? saya malu..
S: lho? ngapain malu pak? Sudah bapak makan saja..
B: iya mas, selamat ulang tahun ya mas..
S: iya pak.. bapak mau mesen minum sekalian nggak? saya mau pesen..
B: nggak mas.. nggak usah.. (saya memanggil penjual minuman, saya pesan 2 es teh manis..)
B: lho mas? saya nggak pesen.
S: iya pak, saya beli dua.. haus banget soalnya..(saya bohong lagi) Tanpa saya duga, si bapak menetes airmatanya.. beliau mengucap syukur berkali kali.. beliau berkata ke saya..
B: mas, saya makasih sudah dibelikan makanan.. saya belum makan dari kemarin sebetulnya. cuma saya malu mas, saya inginnya beli makan sama uang sendiri karena saya bukan pengemis.. saya sebetulnya lapar sekali mas, tapi saya belum dapet
uang hasil nyari sampah..
Saya tertegun mendengar omongan beliau, tanpa sadar saya ikut merasa perih sekali dalam hati.. nyesek sekali hati ini. Tanpa saya sadari air mata saya menetes.. tapi saya berlagak cool..
S: ya sudah, bapak makan saja nasinya.. nanti kalau kurang saya pesankan lagi ya pak? jangan malu- malu..
B: (masih menangis) iya mas.. makasih banyak ya mas.. nanti yang di Atas yang bales..
S: iya pak terima kasih doanya.. Akhirnya saya makan berdua sama beliau, sambil cerita-cerita.
Dari cerita beliau saya jadi tahu kalau beliau punya dua anak, yang satu sdh meninggal karena kecelakaan. yang satunya sudah pergi dari rumah tidak pulang-pulang sudah 3 tahun. Istri beliau sudah meninggal kena kanker tahun lalu. Dan parahnya lagi rumahnya diambil sama rentenir kredit karena tidak bisa melunasi uang pinjaman buat biaya pengobatan istrinya.. Miris banget saya mendengar cerita beliau. Sebatang kara, tidak punya rumah, anaknya durhaka, jarang makan.. malah beliau cerita pernah dipalak preman waktu memulung di jakarta..
Rasanya saya beruntung sekali dg kondisi saya sekarang. Saya menyesal pernah mengeluh tentang pekerjaan saya, tentang kondisi kontrakan saya,  dsb.. sedangkan bapak ini dengan kondisi yang serba kekurangan masih selalu tersenyum.. rasanya sepiring nasi padang dan segelas es teh yang saya berikan tidak setimpal banget dengan pelajaran yang saya dapat..
Tadi saya belum megambil uang, jadi saya cuma memberi seadanya kembalian dari warung padang ke bapak itu, itupun dengan eyel2an dulu sama bapaknya,  soalnya beliau tidak mau dikasih uang. Tetapi akhirnya dengan sedikit maksa saya kasih uang ke beliau. Saya didoakan banyak sekali sama bapak tadi..
Dan ada satu hal yang membuat saya terlentang…  Sewaktu mau meninggalkan tempat tadi.. sambil betjalan saya  menoleh ke belakang, si bapak sudah tidak ada.. Saya mencari cari, ternyata si bapak ada di depan kotak amal masjid memasukkan uang yang saya beri ke dalem kotakan itu!..!
Saya semakin tersentuh dengan beliau.. di tengah-tengah kesulitan yang beliau alami, beliau masih sempet bersedekah.. ! berbagi dengan orang lain..
Saya menangis.. . Saya merasa keciiill….sebagai manusia.. Saya merasa ditunjukkan sesuatu yang benar-benar hebat..! Saya berdoa semoga bapak itu dilancarkan segala urusannya, diberi kemudahan dan rejeki berlimpah, dan selalu berada dalam lindungan ALLAH.
*****
Saudara-riku tercinta…
Semoga kisah nyata ini dapat menginspirasi kita semua…
😌❤💕
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s